Friday, December 18, 2009

kualiti atau kuantiti?

kif alyaum? semalam saya habiskan seluruh waktu bsama famili. plan awal balik kg, nak g ziarah jiran, bukan orang lain jgk..ada pertalian keluarga antara kami. lepas solat zuhur, terus bertolak. melewati pusingan bulatan, kereta ayah melencong ke arah lain, menuju tanah merah. jalan2 kat sana.adik2 saya xpernah nak diam dalam keta. seronok lagak mereka. kami singgah makan roti arab-dah lama x makan roti arab-. then beli sikit barang. saya pun tak terkecuali dapat kasut baru.balik dari sana, terus p kampung. sepanjang keluar bersama keluarga adalah detik2 yang paling manis bergula. Adakah kuantiti masa yang di habiskan sudah cukup mengeratkan hubungan kekeluargaan? Hubungan anak dengan ayah , dengan ibu, dengan adik2 lain?
saya sedari kuantiti masa juga tidak menjamin mesra bersama keluarga kerana kualiti itu lah yang lebih manfaat lagi berkesan dari sudut psikologi. sebagai contoh, kita habiskan masa bersama keluarga tgk tv, katakan beberapa lama, balik2 kalo cerita habis , masing2 buat hal sendiri, tak ada hubungan mesra keluarga. tiada komunikasi sekata. apa yang kita habiskan? tengk tv sama2 je. kurang komunikasi itu lah kita selalu tidak bertegur. tidak mengenal walaupun dalam keluarga sendiri. memandangkan saya seorang pelajar, menuntut di luar negeri saya, jauh dari mereka, jarang2 skali dapat kami berkumpul , jadi masa yang ada, tidak saya persiakan. apa2 hal perkara yang berkaitan, saya selalu bawa rujuk berbincang bersama keluarga. saya tidak kedekut kasih sayang demi untuk keharmonian sebuah keluarga. Tika memasak pun saya boleh memeluk ibu dan mencium pipi ayah dan menjadi satu gaya atau adat pulak dalam rutin diari saya. keluarga adalah inspirasi saya. berbaktilah pada mereka selagi ada peluang bersama mereka.

No comments:

Post a Comment